,
Jakarta | Walikota Jakarta Pusat DR. Bayu Meghantara, Msi membuka lomba ngeset (ngulitin) kambing diacara Lebaran Tenabang 2019. Buyung selaku...
Jakarta | Pemilihan Ketua, Kumpulan Orang Orang Depok (KOOD) tingkat Kecamatan di wilayah Tapos berlangsung secara demokratis. Prosesi pemilihan itu...
Jakarta | Guna mempererat talisilaturahmi terhadap sesama,  Majelis  Dzikir Birrul Walidain menggelar acara Halal Bihalal. Dalam...
Jakarta | Wajah perkotaan Ibukota Jakarta rusak akibat dampak galian utilitas.   Banyaknya, bekas galian kabel optik PLN itu sering...
Jakarta | Ketua Ikatan Adhyaksa Dharmakarini (IAD) Pusat, Ros Ellyana Prasetyo meresmikan 5 titik MCK diwilayah DKI Jakarta, Senin...
Jakarta | Tiga bangunan liar di bongkar oleh Satuan Pamong Praja (Satpol PP) Kecamatan Johar Baru Jakarta Pusat. Bangunan yang terletak di Jalan...
12 April 2018 | Dibaca: 204 Kali
Deddy Yulianto : Ada Apa Dengan Smelter di IPR

Pangkalpinang – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah [DPRD] Bangka Belitung, Deddy Yulianto, pihaknya sangat mendukung pemberian Izin Pertambangan Rakyat [IPR] akan tetapi saat mengeluarkan IPR di nilai  telah melangkahi prosedur.
 
Atas permasalahan tersebut, DPRD akan masukan dalam Hak Interpelasi bahwa dikeluarkannya IPR harus ada Wilayah Pertambangan Rakyat [WPR] terlebih dahulu.
 
Dikatakan Dedy, ada kesalahan prosedur yang diterapkan oleh Pemerintah Provinsi [Pemrov] salah satunya pemberian luas kepada perorangan seluas 5 Hektar dan untuk Koperasi 25 Hektar. Namun, fakta dilapangan berbeda bahwa Pemrov telah mengeluarkan 98 Hektar untuk perorangan.
 
”Tentu ini tidak benar, dan sangat jelas sekali Pemrov telah melangkahi aturan serta perundang-undangan, makanya kami akan memasukan nanti dalam hak interpelasi dan meminta penjelasan kepada gubernur agar terang benderang. Pada dasarnya kami mendukung IPR. Dan kami juga ingin mempertanyakan adanya salah satu bapak angkat dan bermitra kepada pemilik IPR tentu ini bertentangan dengan undang-undang,”papar Dedy. Kamis(12/04/2018).
 
Lebih lanjut Deddy mengatakan, permasalahan perijinan hulu hingga hilir menjadi tanggungjawab Pemerintah Daerah. Salah satunya adalah pengawasan produksi bukan pihak ketiga dalam hal ini Smelter.
 
” Pemilik Smelter jika ingin memiliki IUP timah, harus melalui proses lelang, bukan menjadi bapak angkat dan kerjasama dengan pemilik IPR. Ini ada apa ? ,  Terkait penerbitan IPR ada sanksi pidananya, jangan masyarakat menjadi korban sebab IPR di berikan untuk rakyat bukan untuk perusahaan Smelter mengatasnamakan bapak angkat dan dengan mudah mengambil hak rakyat,” tegas Dedy.(Rey)
 
 
 

Kantor Pusat :

The City Tower 
​​​​​​Jl.MH. Thamrin No. 81
Level 12 1N, JAKARTA PUSAT

Telp. 021 - 30490123