,
Jakarta | Ariq Motor Sebagai perusahaan yang bergerak dibidang otomotif, dibilangan Kampung Rawa, Johar Baru, Jakarta Pusat ini memiliki rasa...
Jakarta I Forum Silaturahmi RT/RW se Kelurahan Tanah Tinggi  mengadakan kegiatan Silaturahmi bersama 3 Pilar Kecamatan Johar Barau, Jakarta...
Kamis, 17 Oktober 2019
Jakarta | H. Cipta Wahyudi Okis Ketua Dewan Pimpinan Cabang Badan Pembinaan Potensi Keluarga Besar Banten (DPC BPPKB) Jakarta Pusat memberikan...
Jakarta | Pergunu DKI Jakarta dan PT Balai Pustaka lakukan Penandatanganan Surat Perjanjian Kerjasama (MoU) bertempat di Cafe Sastra, beberapa waktu...
Jakarta |Kapolsek Johar Baru Komisaris Polisi (Kompol) Supriadi.SH.MH bersama Mayor Dasim Danramil 08 Johar Baru ngopi bareng dengan mahasiswa STIAMI...
Jakarta |Suku Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Administrasi Jakarta Pusat menyelenggarakan kegiatan Literasi di Kampung Johar Baru dengan...
09 Januari 2018 | Dibaca: 118 Kali
Diyakini Mendatangkan Rezeki Sopir Angkot Curi Tali Pocong

Foto ist

Tangerang, Fokusjurnal.com – Motif pencurian tali pocong akhirnya terungkap, pencurian yang dilakukan  Moch Irpan alias Petruk (34) yang berprofesi sebagai Sopir angkutan kota (angkot) itu akhirnya diamankan Polres Tangerang Selatan. Pelaku meyakini mencuri tali pocong dapat mempermudah rezeki.

“Dia ini nekat mencuri karena ingin tarikan angkotnya ramai, karena selama ini selalu sepi,” kata Kapolres Tangerang Selatan AKBP Fadli Widiyanto, Senin (8/1/2018).

AKBP Fadli menjelaskan, Petruk nekat membongkar makam temannya sendiri, Suhendra alias Hendra Capung, seorang diri. Aksi itu dilakukan Petruk sehari setelah temannya itu dimakamkan di daerah Ciputat, Tangerang Selatan.

“Dia keluar jam 24.00 WIB dan membongkar makam menggunakan kayu nangka. Karena menjelang subuh, pelaku kabur tanpa mengembalikan posisi makam,” ucap AKBP Fadli.

Namun, kata AKBP Fadli, bukannya mendapat rezeki melimpah. Mobil angkot yang dikemudikan Petruk malah sepi penumpang. Kesal, Petruk kemudian membuang empat tali pocong hasil curiannya itu ke sungai.

“Setelah curi tali pocong bukanya rame, angkotnya justru malah sepi. Dia kesal, akhirnya tali pocong itu dia buang, barang bukti ini masih kami cari,” ungkap AKBP Fadli.

Kasat Reskrim AKP Alexander Yurikho menambahkan, Petruk memperoleh ide mencuri tali pocong demi mendapat rezeki melimpah setelah dirinya berbincang dengan salah satu penumpangnya.

“Ngobrol-ngobrol sama penumpang, katanya nyimpen tali pocong kalau mau ramai,” kata AKP Alex meniru ucapan Petruk.

Selain terdesak kebutuhan hidup, lanjut AKP Alex, pelaku juga terdesak keperluan untuk kelulusan sekolah sang adik. “Adiknya mau lulus-lulusan, dia butuh uang Rp 3,5 juta, tapi baru punya Rp500 ribu, itu alasannya,” kata AKP Alex.

Selain menangkap Petruk, polisi mengamankan barang bukti berupa sepotong kayu dan pakaian milik Petruk. Sopir angkot D10 Ciputat-Pondok Aren itu dijerat pasal berlapis yakni Pasal 363 KUHP tentang pencurian dan Pasal 179 KUHP tentang pembongkaran kuburan.

“Ancaman hukumannya 6 tahun penjara,” tandas AKP Alex.(dipmj/**)

Kantor Redaksi :

JALAN JOHAR BARU RAYA
JAKARTA PUSAT