,
Depok - Wilayah Pondok Cina, Kecamatan Be ji, Depok, kini kian maju pesat dan tertata rapi. Nampak, terlihat beberapa gedung pencakar langit...
Jakarta - Organisasi Masyarakat (Ormas) Forum Komunikasi Anak Betawi (FORKABI), kian eksis di tengah masyarakat. Salah satunya di wilayah...
Tambun - Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Forum Komunikasi Anak Betawi (FORKABI), Tambun Selatan (Tamsel) Rundi Hikmah Prayogi meminta kepada...
Jumat, 07 September 2018
Jakarta - Peran pemuda dalam kancah politik harus menjadi prioritas dalam kepedulian terhadap bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang...
JAKARTA - Air susu dibalas dengan air tubah, Kebaikan dibalas dengan tindakan kejahatan, pepatah inilah yang dirasakan oleh salah seorang mantan...
Jakarta - Tawuran antar warga kembali terjadi di Johar Baru, Jakarta Pusat. Nampak batu, dan pecahan botol berserakan di jalan seusai terjadinya...
22 Februari 2018 | Dibaca: 97 Kali
Abraham Samad : Presiden Diminta Segera Bentuk TGPF

Abraham Samad Mantan Pimpinan KPK [foto/ist]

Jakarta, Fokusjurnal. com – Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi,Novel Baswedan yang sejak sepuluh bulan dirawat di Singapura, kini kembali ke Tanah Air.

Novel yang tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta,bersama rombongan  langsung menuju gedung Komisi Pemberantasan Korupsi [KPK], di Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis [22/2]. Setiba di gedung KPK Novel langsung disambut para pegawai KPK dan aktivis antikorupsi.

Para aktivis antikorupsi yang menyambut kedatangan Novel meminta Presiden Joko Widodo untuk segera  membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta [TGPF] karena dalam pengusutan kasus itu dinilai mangkrak terhadap Novel.

Abraham Samad mengatakan, Presiden Joko Widodo diminta untuk membentuk TGPF.”Pengungkapan kasus Novel karena sudah cukup lama aparat kepolisian tidak mampu mengungkap kasus tersebut,”papar eks Pimpinan KPK yang menyambut kedatangan Novel, di gedung KPK Jakarta.
 
Namun demikian, Samad merasa khawatir jika kasus penyerangan terhadap Novel tidak terungkap. Akan ada kasus-kasus serupa akan kembali terjadi dan menimpa pegawai ataupun pimpinan KPK.

Menurutnya, apa yang di alami oleh pejuang anti korupsi adalah serangan terhadap KPK yang tengah giat memberantas korupsi tanpa pandang bulu. “Pada satu kesimpulan memang dibutuhkan Tim Gabungan Pencari Fakta untuk segera bekerja,” tuturnya.

Penyidik senior KPK Novel Baswedan mengalami teror penyiraman air keras di depan masjid di dekat rumahnya setelah menjalankan salat subuh pada 11 April 2017. Sejak saat itu, Novel harus dirawat di Singapura karena mesti menjalani beberapa kali operasi untuk menyembuhkan kondisi matanya.

Hingga kini koordinasi antara KPK dan Polri terus dilakukan, tapi pelakunya belum juga ditemukan. Polisi bahkan sudah menyebarkan sketsa wajah terduga pelaku penyerangan Novel Baswedan. Sementara itu, berbagai pihak mendorong Presiden Jokowi membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) atas kasus yang menimpa penyidik senior KPK ini. [yn]

Kantor Pusat :

The City Tower 
​​​​​​Jl.MH. Thamrin No. 81
Level 12 1N, JAKARTA PUSAT

Telp. 021 - 30490123