,
Jakarta | Polsek Johar Baru melaksanakan sholat subuh berjamaah bersama Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Tiga Pilar Johar Baru serta Masyarakat,...
Jakarta | Guna memberikan rasa aman dan nyaman di wilayah hukum Johar Baru, Jakarta Pusat. Jajaran Polsek bersama Koramil 08/JP melaksanakan...
  Jakarta | Komando Distrik Militer (Kodim) 0501/JP BS menggelar acara diskusi kepada masyarakat Jakarta Pusat. Kegiatan tersebut dikemas...
Jakarta | Jajaran Polsek Johar Baru Jakarta Pusat bersama Koramil 08/JB dan dibantu dengan pokdar kamtibmas berhasil mengamankan 38 Anak Baru Gede...
Jakarta | Pengurus DPP Partai Hanura, Ferry Soraya menginginkan kaum perempuan mendapat jaminan keadilan dan kesetaraan hak yang selama ini dirasa...
Jakarta | Sebuah mobil terbakar di ruas Tol dalam kota tepatnya depan Gedung Balai Kartini, Kuningan, Jakarta. Saat ini petugas masih berupaya...
24 Februari 2018 | Dibaca: 152 Kali
DPO Kejaksaan Pangkalpinang Diringkus Tim Satgasus

Pangkalpinang, Fokusjurnal.com – Terpidana Ramlan alias Beno berhasil di ringkus  di Jakarta oleh Tim Satuan Tugas Khusus [Satgasus] yang terdiri dari Kejaksaan Agung, Kejati Bangka Belitung dan Kejari Pangkalpinang atas dugaan Kasus Korupsi proyek Pembangunan Taman Mandara, Pangkalpinang, Kamis [22/2] siang.
 
Ketika dihubungi Kasie.Intel Kejari Pangkalpinang Hendi Arifin, membenarkan bahwa tersangka Ramlan alias Beno  telah ditangkap di Jakarta..
 
“Tersangka sudah lama kaami cari dan masuk dalam Daftar Pencarian Orang sejak 2015 Kejari dan kini berhasil kami tangkap saat sedang nongkrong di Bundaran Hotel Indonesia di bilangan Jakarta,” kata Hendi melalui pesan singkat  WhatsApp yang diterima media ini.
 
Dikatakan Hendi, sejak menjadi Daftar Pencarian Orang [DPO] terpidana selama melarikan diri k,e Jakarta telah mengganti identitasnya dengan nama Jabir Abdul Rohmad. 
 
"Kini tersangka telah diamankan di rutan kejari Jakarta Selatan. kamis ini terpidana diterbangkan ke Pangkalpinang. Untuk menjalani hukuman di LP .Tua Tunu Pangkalpinang,”ujar Hendi


Selain Beno tersangka lain pada kasus proyek Pembangunan Taman Mandara, Pangkalpinang, kejari telah menjatuhkandan  menetapkan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) yaitu Aldisyal Qomar dan telah di jatuhi hukuman oleh majelis hakim dan kini menjalani hukuman di  LP Tua Tunu.
 
Proyek pembanguan yang menelan anggaran senilai Rp 2,75 miliar ini diduga adanya penggelembungan biaya pada pembangunan ini. Terseretnya PPK pada kasus ini, dikarenakan telah mencaikan anggaran sebesar lima persen untuk biaya pemeliharaan pada bulan Desember  tahun  2013.
 
Pencairan anggaran pemeliharaan oleh PKK dilakukan sebelum proyek itu dinyatakan selesai dengan baik. Seharusnya PPK dapat mencairan anggaran pemeliharaan itu pada bulan Januari hingga Juni 2014.(rey)

Kantor Pusat :

The City Tower 
​​​​​​Jl.MH. Thamrin No. 81
Level 12 1N, JAKARTA PUSAT

Telp. 021 - 30490123