,
Jakarta | Dewan Pimpinan Pusat Badan Potensi Pembinaan Keluarga Besar (DPP BPPKB) Banten melantik Jermia Kalalo. SE,  sebagai Ketua Dewan...
Jakarta | Dewan Pimpinan Pusat Pembinaan Potensi Keluarga Besar (DPP BPPKB) Banten menyerahkan Surat Keputusan (SK) kepengurusan Dewan Pimpinan...
Jakarta | Ariq Motor Sebagai perusahaan yang bergerak dibidang otomotif, dibilangan Kampung Rawa, Johar Baru, Jakarta Pusat ini memiliki rasa...
Jakarta | Haryanto Badjoeri Mantan Kasatpol PP DKI Jakarta di era Gubernur Fauzi Bowo menghadiri pelantikan serentak Badan Potensi Pembinaan Keluarga...
Jakarta | Pergunu DKI Jakarta dan PT Balai Pustaka lakukan Penandatanganan Surat Perjanjian Kerjasama (MoU) bertempat di Cafe Sastra, beberapa waktu...
Jakarta |Kapolsek Johar Baru Komisaris Polisi (Kompol) Supriadi.SH.MH bersama Mayor Dasim Danramil 08 Johar Baru ngopi bareng dengan mahasiswa STIAMI...
05 Februari 2018 | Dibaca: 208 Kali
Kartu Merah Fahri Untuk Jokowi

Fahri Hamzah/ KA KAMMI (ist)

Fokusjurnal.com, Jakarta – Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) pertama Keluarga Alumni Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KA KAMMI) yang dilaksanakan pada 3-4 Februari 2018 di Hotel Royal Kuningan, Jakarta, dengan tema “Indonesia Baru, Pemimpin Baru, Arah Baru Indonesia” dibuka oleh Wakil Ketua DPRRI Fahri Hamzah yang sekaligus penerima mandat sebagai Presiden KA KAMMI pertama.
 
Fahri Hamzah pada 29 Maret 1998 mendirikan Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) sebagai organisasi motor reformasi ditandai tumbangnya Soeharto dan orde baru. November 2016, bersama-sama para alumni KAMMI, Fahri Hamzah mendirikan wadah para alumni KAMMI yang telah berkarya di berbagai sektor dalam sebuah organisasi KA KAMMI.
 
Ada tiga agenda penting yang dibahas dalam Mukernas KA KAMMI, yakni konsep dan arah baru Indonesia ke depan, calon presiden alternatif yang akan diusulkan oleh KA KAMMI kepada partai politik dan publik, dan Pawai Kebangsaan sebagai cara organisasi dalam mengawal Indonesia Baru, Pemimpin Baru dan Arah Baru Indonesia, serta menghimpun semua kekuatan bangsa.
 
Sehari sebelumnya (Jumat, 2/2) Zaadit Taqwa, Ketua BEM UI mengeluarkan kartu kuning saat Presiden Joko Widodo hadir di Dies Natalis Universitas Indonesia sebagai tanda protes. Fahri Hamzah tidak mau kalah, dalam sambutannya, ia juga mengacungkan kartu merah.
 
“Kalau kartu merah sudah keluar, maka Presiden semestinya keluar gelanggang,” ucap Fahri.
 
Bersamaan dengan itu Fadli Zon yang didaulat naik ke panggung untuk memberikan sambutan, mengatakan bahwa ia mencatat beberapa hal selama kepemimpinan Presiden Jokowi.
 “Saya catat 100 janji Jokowi saat kampanye dan seingat saya baru penetapan hari santri yang sudah pak Jokowi tepati,” jelasnya.(ep)
 

Kantor Redaksi :

JALAN JOHAR BARU RAYA
JAKARTA PUSAT