,
Tangerang Selatan -Majelis Dzikir dan Istighosah Raudhah Al Hikam menjadi agenda utama rutinitas Dewan Pimpinan Daerah Forum Komunikasi Anak Betawi...
Jakarta - Persiapan peringatan Hari Sumpah Pemuda ke 90 oleh panitia dari Lembaga Kota Tua Heritage (LKTH) terus dilakukan. Mulai dari audiensi,...
Jakarta - Terbentuknya Whatsapp Group (WAG) Lintas Forkabi berencana akan mengadakan milad yang ke - 1 tahunnya. Hal itu dikemukakan oleh Ida salah...
Jakarta - Komandan Pusat Teritorial Angkatan Darat, Mayjen TNI Hartomo menjadi Inspektur Upacara peringatan Hari Kesaktian Pancasila di lapangan...
Untuk memperjuangkan aspirasi masyarakat Jakarta, Dedi Sulaiman.S.IP bertekad maju dalam kancah politik pada tahun 2019 mendatang.  Ia...
Jumat, 07 September 2018
Jakarta - Peran pemuda dalam kancah politik harus menjadi prioritas dalam kepedulian terhadap bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang...
14 November 2017 | Dibaca: 126 Kali
Wakil Ketua MPR Mahyudin ingatkan bahaya provokasi dan adu domba

Wakil Ketua MPR Mahyudin. Wakil Ketua MPR Mahyudi membuka dan memberi pengantar Sosialisasi Empat Pilar MPR kepada generasi muda yang tergabung dalam KNPI Kabupaten Kutai Timur di Kantor Bupati Kutai Timur, Sangatta, Kalimantan Timur, Senin (13/11/2017). Foto : Humas MPR/handout

Jakarta - Wakil Ketua MPR Mahyudi membuka dan memberi pengantar Sosialisasi Empat Pilar MPR kepada generasi muda yang tergabung dalam KNPI Kabupaten Kutai Timur di Kantor Bupati Kutai Timur, Sangatta, Kalimantan Timur, Senin (13/11).

Siaran pers MPR menyebutkan, dalam sosialisasi ini Mahyudin menayangkan tragedi yang terjadi di Suriah akibat provokasi dan adu domba.

"Apakah kita mau seperti Suriah," tanya Mahyudin kepada ratusan peserta sosialisasi usai penayangan film pendek tentang kondisi Suriah. "Tidak," jawab peserta serentak.

Dari tayangan itu Mahyudin menegaskan bahwa provokasi dan adu domba telah membuat umat (rakyat) Suriah terbelah. Bukan hanya rakyat, perpecahan juga terjadi di kalangan ulama dan pemimpin negara itu. "Kita bersyukur Indonesia tidak mengalami kejadian seperti di Suriah. Karena itu jaga persatuan dan kesatuan," ucap Mahyudin.

Sosialisasi Empat Pilar MPR, menurut Mahyudin, adalah untuk menanamkan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) harga mati dan siap berkorban untuk NKRI. "Hati-hati. Persatuan jangan kita pertaruhkan. Sosialisasi Empat Pilar MPR ini adalah untuk menjaga persatuan," ujarnya.

Mahyudin meminta generasi muda untuk tidak melupakan sejarah. Belanda bisa menjajah Indonesia ratusan tahun karena politik divide et impera atau politik pecah belah dan adu domba. "Jasmerah, jangan sekali-sekali melupakan sejarah. Jangan mengulangi sekali lagi pecah belah dan adu domba," pintanya.

Para pendiri bangsa, lanjut Mahyudin, sepakat mendirikan NKRI untuk memayungi ratusan suku bangsa, ribuan pulau, agama yang beragam. "(NKRI) ini jangan diutak-atik," tegasnya.

Indonesia adalah bangsa yang hebat karena bisa menyatukan keragaman dan kemajemukan rakyatnya. Mahyudin mencontohkan Belgia tidak bisa menyatukan dua etnis (Perancis dan Belanda), begitu pula dengan bangsa Arab yang sulit bersatu. Indonesia negara ajaib karena bisa mempersatukan keragaman.

"Banyak orang (pihak atau bangsa lain) yang tidak suka Indonesia bersatu. Tanpa Pancasila, Indonesia tidak pernah ada. Jika Pancasila diganti, NKRI bisa bubar. Jangan mau dipecah belah," ucap Mahyudin.

Sosialisasi Empat Pilar MPR ini menghadirkan narasumber Iwan Datu Adam (anggota MPR dari Fraksi Partai Demokrat) dan dihadiri Wakil Bupati Kutai Timur H. Kasmidi Bulang, ST, MM, dan Ketua DPRD Kutai Timur Mahyunadi.
 
Berita Lainnya

Kantor Pusat :

The City Tower 
​​​​​​Jl.MH. Thamrin No. 81
Level 12 1N, JAKARTA PUSAT

Telp. 021 - 30490123