,
Depok - Wilayah Pondok Cina, Kecamatan Be ji, Depok, kini kian maju pesat dan tertata rapi. Nampak, terlihat beberapa gedung pencakar langit...
Jakarta - Organisasi Masyarakat (Ormas) Forum Komunikasi Anak Betawi (FORKABI), kian eksis di tengah masyarakat. Salah satunya di wilayah...
Tambun - Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Forum Komunikasi Anak Betawi (FORKABI), Tambun Selatan (Tamsel) Rundi Hikmah Prayogi meminta kepada...
Jumat, 07 September 2018
Jakarta - Peran pemuda dalam kancah politik harus menjadi prioritas dalam kepedulian terhadap bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang...
JAKARTA - Air susu dibalas dengan air tubah, Kebaikan dibalas dengan tindakan kejahatan, pepatah inilah yang dirasakan oleh salah seorang mantan...
Jakarta - Tawuran antar warga kembali terjadi di Johar Baru, Jakarta Pusat. Nampak batu, dan pecahan botol berserakan di jalan seusai terjadinya...
04 Maret 2018 | Dibaca: 337 Kali
Bongkar Kasus Honorer di Subang

Ketua Umum Lembaga Komunitas Pengawas Korupsi, Firdaus Oiwobo, SH

Jakarta, Fokusjurnal.com – Proses penerimaan calon pegawai negeri sipil [CPNS]  di Kabupaten Subang pada 2015 lalu, dinilai melanggar hukum. Berbekal data yang dimiliki, tim investigasi melakukan penelusuran di lapangan atas kasus tersebut.

Selain uang ,  CPNS yang menjadi korban penipuan oleh oknum  AS, pejabat Kabupaten Subang, Tim investigasi ini pun memiliki data kejanggalan Surat Keputusan [SK] pengangkat tenaga honorer Kategori 2 [ K2] menjadi Pegawai Negeri Sipil [PNS].

Namun kami masih fokus dulu ke perjuangan K2 yang belum lulus dan telah memberikan dana kepada  oknum AS , mantan Kepala Seksie [Kasie] Pengadaan di Badan Kepegawaian Daerah [BKD] Kabupaten Subang.

Bahkan kasus ini pernah dilaporkan ke Mabes Polri, Komisi Pemberantasan Korupsi [KPK], serta Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi (PANRB) serta Badan Kepegawaian Nasional (BKN) oleh salah satu korban. Namun higga berita ini diturunkan,  tidak ada tindak lanjutnya. 

Atas aksi penipuan tersebut yang dilakukan AS ini membuat para korbannya kehilangan uang  puluhan hingga ratusan juta rupiah. Bahkan AS telah mencoreng nama baik Kabupaten Subang dalam  proses reformasi birokrasi yang kini tengah berlangsung di tanah air.
 
Ketua Umum Lembaga Komunitas Pengawas Korupsi, Firdaus Oiwobo, SH,  menilai oknum pejabat seperti ini harus diberikan sanksi keras berupa pemecatan, jika ada indikasi , maka oknum tersebut harus mempertanggungjawabkan perbuatannya.
 
“Jika memang oknum pejabat tersebut melakukan penyalahgunaan jabatan dengan melakukan pungutan liar, itu kena delik pidana,” kata Firdaus melalui WhatsApp yang diterima Fokusjurnal, Sabtu [4/3].
 
Firdaus mengatakan, kasus seperti ini diharapkan dapat membuka mata , CPNS tidak bisa melalui calo, dan berharap aparat penegak hukum dapat membongkar kasus tersebut sampai ke akar-akarnya. “Karena itu, masyarakat harus lebih waspada terhadap janji dari pihak-pihak yang mengaku bisa meloloskan seseorang menjadi CPNS , ”ujarnya [tim]
 

Kantor Pusat :

The City Tower 
​​​​​​Jl.MH. Thamrin No. 81
Level 12 1N, JAKARTA PUSAT

Telp. 021 - 30490123