,
Jakarta | Walikota Jakarta Pusat DR. Bayu Meghantara, Msi membuka lomba ngeset (ngulitin) kambing diacara Lebaran Tenabang 2019. Buyung selaku...
Jakarta | Pemilihan Ketua, Kumpulan Orang Orang Depok (KOOD) tingkat Kecamatan di wilayah Tapos berlangsung secara demokratis. Prosesi pemilihan itu...
Jakarta | Guna mempererat talisilaturahmi terhadap sesama,  Majelis  Dzikir Birrul Walidain menggelar acara Halal Bihalal. Dalam...
Jakarta | Ketua Ikatan Adhyaksa Dharmakarini (IAD) Pusat, Ros Ellyana Prasetyo meresmikan 5 titik MCK diwilayah DKI Jakarta, Senin...
Jakarta | Tiga bangunan liar di bongkar oleh Satuan Pamong Praja (Satpol PP) Kecamatan Johar Baru Jakarta Pusat. Bangunan yang terletak di Jalan...
Jakarta | Kapolsek Johar Baru Komisaris Polisi Endy Mahandika.SH mendapat kejutan istimewa dari sejumlah orang yang mengatasnamakan Forum Kewaspadaan...
03 Maret 2018 | Dibaca: 779 Kali
Kasus Honorer  di Kab. Subang Mencapai Miliaran

foto/ist : Ilustrasi

Subang, Fokusjurnal.com – Tenaga honorer atau yang di kenal K2 menuntut AS, oknum mantan pegawai Badan Kepegawaian Daerah [BKD] Kabupaten Subang,  yang saat itu menjabat sebagai Kepala Seksi [Kasie]. Oknum AS mengiming-imingi tenaga honorer  menjadi Pegawai Negeri Sipil [PNS].

Namun ketika para korban mencoba mengecek terkait kelulusannya, nama mereka tidak tertera di website resmi CPNS maupun madding di setiap instansi. Padahal mereka  sudah menyetor uang ke AS berjumlah miliaran rupiah.

AS, yang kini menjadi pejabat di Arsip Daerah [Arda], sulit ditemui bahkan sering gonta-ganti nomor telepon seluler. “Saya mau menanyakan kepada dia terkait uang saya. Intinya saya sih minta uang dikembalikan saja,” ucap pria berkulit putih ini, yang tidak mau disebut namanya.

Intinya sih, lanjut lelaki tadi, antara pemerintah Kabupaten Subang dapat duduk bersama dengan para korban perekrutan CPNS, sehingga permasalahan yang terjadi dapat terselesaikan. ”Bayangkan uang saya senilai Rp. 125 juta lenyap begitu saja, hanya gara-gara di janjikan menjadi PNS oleh oknum Pemkab, “katanya, sambil menunjukan bukti tranfers uang tersebut

Bahkan korban pun sempat melaporkan kasus ini ke pihak Komisi Pemberantasan Korupsi [KPK], Mabes Polri dan Kemeterian terkait. Atas ketidak seriusan pejabat  Kabupaten Subang dalam menyelesaikan masalah perekrutan CPNS yang tak kunjung selesai. Sehingga kasus ini mencuat kembali. Berbekal data yang di miliki oleh media ini, aliran uang  para korban CPNS yang berjumlah miliaran rupiah yang diduga diterima oknum pejabat di Kabupaten Subang. [tim fokusjurnal]

Kantor Pusat :

The City Tower 
​​​​​​Jl.MH. Thamrin No. 81
Level 12 1N, JAKARTA PUSAT

Telp. 021 - 30490123