,
Jakarta | Anak Depan Puskesmas (Andepus) Kramat Pulo Gundul, Tanah Tinggi, Jakarta Pusat, panitia merayakan puncak hari Kemerdekaan Republik...
Jakarta | Dewan Pimpinan Pusat Forum Komunikasi Anak Betawi (DPP FORKABI) menyelenggarakan pemotongan hewan qurban pada hari raya Idul Adha 1440...
Jakarta | Polres Metro Jakarta Pusat Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol) Harry Kurniawan, SIK, MH) memberikan bantuan berupa sapi qurban kepada...
Jakarta  | Dalam rangka membentuk nilai-nilai Dasar Profesi PNS (Pegawai Negeri Sipil) melalui Kompetensi inilah yang kemudian berperan dalam...
Jakarta | Harianto Badjoeri (HB) menerima kunjungan lintas etnis, kunjugan lintas etnis tersebut bertujuan merekatkan silaturahmi antar etnis yang...
Jakarta | Ketua Dewan Pimpinan Badan Pembinaan Potensi Keluarga Besar (BPPKB) Banten Jakarta Pusat H.Cipta Wahyudi Okis. SH  memenuhi undangan...
03 Maret 2018 | Dibaca: 819 Kali
Kasus Honorer  di Kab. Subang Mencapai Miliaran

foto/ist : Ilustrasi

Subang, Fokusjurnal.com – Tenaga honorer atau yang di kenal K2 menuntut AS, oknum mantan pegawai Badan Kepegawaian Daerah [BKD] Kabupaten Subang,  yang saat itu menjabat sebagai Kepala Seksi [Kasie]. Oknum AS mengiming-imingi tenaga honorer  menjadi Pegawai Negeri Sipil [PNS].

Namun ketika para korban mencoba mengecek terkait kelulusannya, nama mereka tidak tertera di website resmi CPNS maupun madding di setiap instansi. Padahal mereka  sudah menyetor uang ke AS berjumlah miliaran rupiah.

AS, yang kini menjadi pejabat di Arsip Daerah [Arda], sulit ditemui bahkan sering gonta-ganti nomor telepon seluler. “Saya mau menanyakan kepada dia terkait uang saya. Intinya saya sih minta uang dikembalikan saja,” ucap pria berkulit putih ini, yang tidak mau disebut namanya.

Intinya sih, lanjut lelaki tadi, antara pemerintah Kabupaten Subang dapat duduk bersama dengan para korban perekrutan CPNS, sehingga permasalahan yang terjadi dapat terselesaikan. ”Bayangkan uang saya senilai Rp. 125 juta lenyap begitu saja, hanya gara-gara di janjikan menjadi PNS oleh oknum Pemkab, “katanya, sambil menunjukan bukti tranfers uang tersebut

Bahkan korban pun sempat melaporkan kasus ini ke pihak Komisi Pemberantasan Korupsi [KPK], Mabes Polri dan Kemeterian terkait. Atas ketidak seriusan pejabat  Kabupaten Subang dalam menyelesaikan masalah perekrutan CPNS yang tak kunjung selesai. Sehingga kasus ini mencuat kembali. Berbekal data yang di miliki oleh media ini, aliran uang  para korban CPNS yang berjumlah miliaran rupiah yang diduga diterima oknum pejabat di Kabupaten Subang. [tim fokusjurnal]

Kantor Redaksi :

JALAN JOHAR BARU RAYA
JAKARTA PUSAT